Anak-anak Bonai bermain air yang menngenangi sawit mereka

Bonai Darussalam (Segmennews.com)- Hujan yang terus melanda Kecamatan Bonai Darussalam dengan curah hujan tinggi mengakibatkan ribuan hektar lahan pertanian masyarakat di beberapa Desa Kecamatan Bonai Darussalam Kabupaten Rokan Hulu terendam banjir setinggi 1 hingga 2 meter.

Akibatnya masyarakat kesulitan untuk mencari nafkah. Ketresahan mereka di ungkapkan oleh salah satu warga, Amir (54), Sabtu (24/11) kemarin, bahwa musim penghujan di Kabupaten  Rohul membuat penderitaan bagi masyarakat, khususnya Kecamatan Bonai Darussalam.

Pasalnya, sebagian besar penghidupan masyarakat Bonai Darussalam bertumpu pada perkebunan, namun saat ini  lahan perladangan sudah terendam air begitu juga dengan kebun kelapa sawit mereka, sehingga mereka sangat kesulitan sulit untuk dipanen.

“Kami tidak bisa lagi keladang, maka untuk sementara waktu mengalih profesi untuk mencari ikan, hasil dijual pada toke udah menunggu agar bisa membeli beras,” ungkapnya.

Kepala Desa Sontang Zulfahrianto membenarkannya, kalau masyarakat mengalami kesulitan untuk mencari kebutuhan sehari-hari, disebabkan air menggenangi lahan pertanian masyarakat, debit air masih terus tinggi, padahal air menggenangi lahan masyarakat mulai  dari bulan Oktober 2012 lalu sampai saat ini belum ada surutnya.

“ Terganggulah  pak tengok aja sendiri, gimana keadaan airnya, tapi gimanalah mau sabar atau tidak sabar harus diterima,” kesalnya.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana  Daerah (BPBD) Aceng Herdiana, meminta agar Kepala Desa tempatan segera membuat surat laporan dilengkapi dengan poto kejadian agar pihak bisa menindak lanjuti kejadiannya, biar semuanya dapat terakomodir secara signifikan.

“Saya belum tahu seperti itu kejadiannya, kita minta seharusnya pihak desa bisa memberitahunya agar bisa diperbaiki sesegera mungkin,” pungkasnya. (gib)