Jakarta (Segmennews.com)- Sepanjang 2012 lalu, utang pemerintah Indonesia bertambah Rp 166,47 triliun. Hingga akhir 2012, total utang pemerintah Indonesia mencapai Rp 1.975,42.

Jika dibanding akhir 2011, jumlah utang Indonesia naik Rp 181,71 triliun. Secara rasio terhadap PDB lama, utang pemerintah Indonesia berada di level 27,3% hingga akhir 2012.

Jika dihitung dengan denominasi dolar AS, jumlah utang pemerintah hingga akhir 2012 mencapai US$ 204,28 miliar, naik dibandingkan posisi 2011 yang sebesar US$ 199,49 miliar.

Demikian data Ditjen Pengelolaan Utang Kemenkeu yang dikutip detikFinance, Senin (28/1/2013).

Utang pemerintah tersebut terdiri dari pinjaman Rp 614,32 triliun yang menurun dibanding 2011 Rp 621,29, kemudian berupa surat berharga Rp 1.361,1 triliun atau naik dibanding 2011 Rp 1.187,66 triliun. Jika menggunakan PDB Indonesia yang sebesar Rp 7.226 triliun, maka rasio utang Indonesia hingga akhir 2012 sebesar 27,5%.

Sementara rincian pinjaman yang diperoleh pemerintah pusat hingga akhir 2012 adalah:

    Bilateral: Rp 358,12 triliun
    Multilateral: Rp 229,68 triliun
    Komersial: 24,32 triliun
    Supplier: Rp 410 miliar
    Pinjaman dalam negeri Rp 1,8 triliun

Berikut catatan utang pemerintah pusat dan rasionya terhadap PDB sejak tahun 2000:

    Tahun 2000: Rp 1.234,28 triliun (89%)
    Tahun 2001: Rp 1.273,18 triliun (77%)
    Tahun 2002: Rp 1.225,15 triliun (67%)
    Tahun 2003: Rp 1.232,5 triliun (61%)
    Tahun 2004: Rp 1.299,5 triliun (57%)
    Tahun 2005: Rp 1.313,5 triliun (47%)
    Tahun 2006: Rp 1.302,16 triliun (39%)
    Tahun 2007: Rp 1.389,41 triliun (35%)
    Tahun 2008: Rp 1.636,74 triliun (33%)
    Tahun 2009: Rp 1.590,66 triliun (28%)
    Tahun 2010: Rp 1.676,15 triliun (26%)
    Tahun 2011: Rp 1.803,49 triliun (25%)
    Tahun 2012: Rp 1.975,42 triliun (27,3%)

Sebelumnya, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) menyatakan bakal mengurangi proyek-proyek yang menggunakan utang luar negeri. (dtc/snc)