int
int

Jakarta (SegmenNews.com)– Perayaan memperingati hari AIDS 1 Desember lalu menimbulkan keprihatinan. Majelis Ulama Indonesia (MUI) kecewa karena masih ada aktivitas bagi-bagi kondom gratis dalam kegiatan tahunan itu.

Ketua MUI Pusat Anwar Abbas meminta Menteri Kesehatan (Menkes) Nafsiah Mboi untuk memperbaiki rangkaian kegiatan bertajuk Pekan Kondom Nasional itu.

“Tolong kegiatan yang digagas Kemenkes jangan diisi kegiatan bagi-bagi kondom gratis kepada siswa dan mahasiswa,” katanya kemarin.

Menurut Anwar kegiatan bagi-bagi kondom itu bisa dimaknai negatif. Yakni sama saja menyuruh pemuda supaya menggunakan kondom kalau akan berhubungan seks. “Bisa dianggap supaya aman, pakailah kondom,” ujar dia.

Anwar mengingatkan bagi-bagi kondom kepada pelajar itu tidak tepat karena mereka belum ada ikatan suami istri. Dia mengatakan upaya kampanye seperti ini tentu menyesatkan. Selain itu bisa mendorong perilaku seks bebas meskipun dengan aman.

“Jadi tolong dihentikan bagi-bagi kondomnya,” tuntut Anwar.

Menurutnya masih banyak cara yang bisa dilakukan dengan lebih baik dan bermoral, serta sesuai dengan falsafah pancasila. Diantara cara yang menurutnya lebih baik adalah dengan media pembelajaran di sekolah. Misalnya menggunakan peran guru biologi dan agama. Mereka diminta mengajarkan perilaku hidup yang sehat dan bergama.

“Ujungnya juga sama, yakni mencegah penularan HIV-AIDS. Tapi ini lebih baik,” tuturnya. Dia berharap masukan dari MUI ini mendapatkan respon dari Kemenkes. (jpnn)