Ratusan massa melakukan aksi demo di dekat pasar sebelum jembatan danau Bingkuang, KM 32, Desa Palung Raya, Kecamatan Tambang, Kabupaten Kampar
Ratusan massa melakukan aksi demo di dekat pasar sebelum jembatan danau Bingkuang, KM 32, Desa Palung Raya, Kecamatan Tambang, Kabupaten Kampar

Tambang (SegmenNews.com)- Dugaan tindakan penganiayaan yang dilakukan istri Bupati Kampar Hj Eva Yuliana dan ajudannya Bripka Fery mendapatkan kecaman dari berbagai elemen masyarakat.

Massa yang tergabung dalam Gerakan Rakyat Kampar (Gerak) turun ke jalan melakukan aksi demo di dekat pasar sebelum jembatan danau Bingkuang, KM 32, Desa Palung Raya, Kecamatan Tambang, Kabupaten Kampar, Rabu (4/6/2014).

Pantauan wartawan di lokasi, aksi tersebut mendapatkan pengawalan ketat dari pihak Polres Kampar.

Tampak Dirbinmas Polda Riau Kombes Pol Sugiyono, AKBP Ibrahim, Waka Polda Riau Kompol Anuardi, Kabag Ops Kompol Marto Harahap, Kabag Ren Kompol Martion, Kasat Reskrim AKP Herfio Zaki, Kasat Intel, Kasat Lantas AKP Alex Shandy Siregar, Kapolsek Tambang AKP Sumarno, dan dibantu anggota Polres Kampar.

Aksi demo ini dilaksanakan dengan menyampaikan dan mengecam tindakan dugaan penganiayaan yang dilakukan oleh istri dan ajudan bupati Kampar terhadap pasangan suami istri warga desa Pulau Birandang, Kecamatan Kampar Timur, karena permasalahan lahan sehingga menyebabkan terjadi penganiayaan tersebut, Sabtu (31/06/2014) sore, kemarin.

Massa dalam orasinya menuntut Polres Kampar menangkap Jefry, istrinya dan ajudannya, serta dihukum seberat-beratnya.

Kemudian, mendesak Jefry Noer mundur dari jabatannya karena meresahkan rakyat Kampar serta minta KPK mengusut kasus-kasus Bupati Kampar.

Elemen mahasiswa yang tergabung dalam GERAK adalah HMI MPO Cabang Pekanbaru, FKMKI, IPMK Pekanbaru, IPMRS Pekanbaru, HMOK, Dema UIR, GPAS, Hippermaski.

Aksi ini sempat terjadi negosiasi antara Polisi dan GERAK, namun tidak dihiraukan oleh pendemo. Aksi tetap berlangsung dibawah pengawalan ketat.

Dalam aksinya, mahasiswa menutup jalan sehingga terjadi antrian panjang kendaraan lalu ditambah dengan hari pasar di Tambang.***(rif)