net
net

SEMARANG (SEGMENNEWS.COM)– Sekitar 10 oknum polisi dari Satuan Lalu Lintas Polres Pemalang ditangkap oleh Direktorat Profesi dan Pengamanan (Propam) Polda Jateng, sejak Kamis (7/8/2014) pagi hingga Sabtu (8/8/2014) sore. Mereka diduga melakukan pungutan liar (pungli) kepada puluhan bahkan ratusan sopir truk yang hendak lewat di Jembatan Comal, Pemalang.

Informasi yang dihimpun Tribun Jateng, penangkapan pertama dilakukan di sekitar Jembatan Comal, Kamis (9/8/2014) malam. Saat itu, oknum yang ditangkap langsung oleh petugas Propam Polda Jateng bernama Aiptu T dan Briptu Dn. Saat tertangkap tangan itu keduanya menangis. Dua oknum polisi itu kemudian “bernyanyi” dan menyebutkan sekitar delapan orang temannya yang juga diduga menerima pungli.

Sistem pungli ini tergolong rapi karena oknum polisi melibatkan warga setempat yang berperan sebagai kurir. Peran kurir ini sebagai pengumpul uang dari sopir truk kemudian diserahkan kepada oknum polisi yang berjaga. Kurir juga berperan sebagai juru lobi yang menentukan tinggi rendahnya pungli. Besaran pungli berkisar Rp 100 ribu – Rp 300 ribu. Pungli hanya dikenakan kepada truk-truk yang tonase lebih dari 10 ton.

Warga Desa Jatirejo Gg 1 Ampelgading, Pemalang, Slamet, mengatakan, kejadian penangkapan polisi yang melakukan pungli di sisi Barat Jembatan Comal terjadi pada Sabtu (9/8/2014) sekitar pukul 01.30. Tiba-tiba ada mobil Avanza hitam yang berhenti persis di depan minimarket, Desa Jatirejo, Ampelgading.

Dari mobil tersebut turun beberapa orang pria yang langsung menangkap seorang anggota polisi karena kedapatan melakukan pungli. Pada meja depan swalayan ditemukan uang dalam jumlah banyak.
Sebelum membawa pergi seorang polisi, pria itu sempat membawanya berbincang cukup lama di dalam minimarket.

“Polisi yang ditangkap itu disuruh membuka seragamnya, jadi telanjang dada. Terus habis itu langsung dibawa masuk ke mobil dan pergi,” kata Slamet kepada Tribun Jateng, kemarin.

Slamet menambahkan, para warga yang menyaksikan kejadian itu hanya bisa terdiam dan menonton dari kejauhan “Warga sekitar sini kumpul semua, banyak banget jumlahnya jadi geger malam itu,” kata Slamet.

Sebenarnya pada saat kejadian ada enam orang polisi. Namun dia melihat cuma ada satu polisi yang dibawa ke dalam mobil. “Waktu kejadian itu, polisinya semua pada nangis. Mungkin minta ampunan tapi nggak bisa,” kata Slamet.

Menurutnya, aksi pungli terjadi sudah sejak lama, tepatnya saat Jembatan Comal selesai dilakukan perbaikan darurat. Saking seringnya, para warga pun menganggap hal itu bukanlah suatu yang aneh.

“Satu truknya tiga ratus ribuan, sehari mungkin bisa sampai puluhan juta. Tapi aksi pungli biasanya dilakukan saat malam. Mungkin biar nggak ketahuan warga,” katanya.

Seorang karyawan minimarket, Hadi mengatakan dirinya tidak mengetahui betul kejadian penangkapan itu. “Tiba-tiba dua orang masuk terus ngobrol lama sekitar satu jam, duduk-duduk biasa. Tapi saya nggak tahu yang dibicarakan apa karena jaraknya terlalu jauh,” katanya.

Saat dikonfirmasi, Kabid Propam Polda Jateng, Kombes Hendra Supriatna mengakui adanya penangkapan 10 oknum polisi tersebut. “Semuanya dari Satlantas Polres Pemalang, paling tinggi pangkatnya Aiptu. Awalnya kami menangkap dua oknum yang saat itu menangis-nangis, dari keduanya kemudian berkembang menjadi 10 orang. Sebanyak 4 oknum masih dalam perjalanan (dari Pemalang ke Mapolda Jateng),” kata Hendra kepada Tribun Jateng, Sabtu (9/8/2014) sore.

Hendra menceritakan bila dirinya langsung memimpin penangkapan para oknum Satlantas. Hendra menerima informasi dari sejumlah sopir truk terkait adanya pungli tersebut. “Sistemnya cukup rapi. Saya masih menyelidiki dan saat ini masih kami periksa. Saya akan pantau dan terus tindak tegas pungli seperti ini,” terang Hendra.

Kasatlantas Polres Pemalang, AKP Davis Busen, enggan memberikan komentar terkait sejumlah oknum polisi dari Satlantas Polres Pemalang yang diduga melakukan pungli.

“Kalau masalah itu (pungli) maaf saya tidak bisa memberikan komentar. Silakan tanyakan langsung ke Kabag Humas atau pak Kapolres. Tapi kalau mau tanya terkait pengamanan lalu lintas di Jembatan Comal silakan,” kata AKP Davis Busen, Sabtu (9/8/2014).

Dia mengatakan, kemarin malam kondisi lalu lintas di Jembatan Comal terpantau ramai lancar. Truk-truk bertonase besar tidak diperbolehkan melintas. Pihaknya bersama Dinas Perhubungan dan TNI terus mengantisipasi jika ada pengendara kendaraan besar yang membandel.
“Jika ada yang membandel maka kami akan suruh pengendara truk memutar arah,” katanya.

Tim juga berjaga-jaga melakukan filter sebelum Jembatan Comal, pada arah Semarang kendaraan akan disaring di Pos Gandulan, sedangkan dari arah Jakarta kendaraan akan disaring dari Pos Taman.

Seperti diberitakan sebelumnya, aturan batas maksimal kendaraan yang boleh melintas di Jembatan Comal telah diubah. Jika sebelumnya batas maksimal 10 ton, sekarang ada tambahan toleransi sekitar dua hingga ton.

Namun menurut Davis Busin toleransi berat maksimal itu hanya berlaku bagi kendaraan dengan muatan tertentu di antaranya truk bermuatan bahan pokok dan bus besar pengangkut penumpang. “Bus besar jika penumpangnya penuh beratnya sekitar 12 ton, truk kontainer kosong juga boleh melintas,” katanya.

Truk besar yang tidak bermuatan sesuai ketentuan itu tetap dilarang melintas Jembatan Comal. Mereka akan diminta untuk memutar arah dan disarankan melewati jalur selatan.

Menurutnya, yang menjadi kendala, yakni banyak sopir truk yang meski telah mengetahui Jembatan Comal tidak bisa dilintasi kendaraan besar, mereka tetap ngeyel melintasi Pemalang, hendak melintasi Jembatan Comal. Alhasil, petugas pun kewalahan untuk memutar balikan truk tersebut.***
Red: hasran
Sumber: tribunnews