Mei Amelia R - detikNews.com
Mei Amelia R – Detik.com

Jakarta (SegmenNews.com)– Kapolri Jenderal Sutarman menegaskan bahwa pihaknya tetap memproses dugaan perusakan kawat berduri oleh Unimog yang dilakukan oleh massa pendukung Prabowo Subianto saat melakukan aksi unjuk rasa dalam sidang sengketa Pilpres 2014, Kamis (21/8/14) lalu. Unimog itu diketahui milik relawan Djoko Santoso asal Jabar.

“Proses sudah diberlakukan, sejauh mana mobil itu dipinjam, dan sebagainya. Mobil dari mana saya kira itu teknis,” kata Sutarman kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Selasa (26/8/2014).

Sementara untuk sopir Unimognya sendiri, AT (62), kata Kapolri, masih terus dilakukan pemeriksaan terkait penggunaan Unimog yang dipakai untuk merusak kawat berduri.

“Sedang proses pemeriksaan, saya sendiri belum mendapat laporan perkembangannya sejauh mana,” ujarnya.

Mengenai Unimog yang dibawa massa, lanjutnya, pihaknya tidak mempermasalahkan kendaraan apa pun yang dibawa oleh massa pengunjuk rasa.

“Saya kira untuk alat yang digunakan itu tidak ada masalah apapun, kendaraan yang penting diberitahukan,” lanjutnya

Sementara itu, Sutarman mengaku, sampai saat ini dirinya belum mengetahui siapa pemilik Unimog tersebut.

“Saya belum tahu punya siapa,” imbuhnya.

Lebih jauh Sutarman mengungkapkan, kegiatan unjuk rasa di Indonesia dilindungi oleh undang-undang. Namun demo itu harus dijalankan sesuai ketentuan perundang-undangan yang berlaku.

“Penyampaian pendapat di muka umum itu dilindungi undang-undang, maka Polri bukan hanya mengamankan, tetapi melayani dan mengamankan. Tapi kita buat aturan, boleh uras dalam batas ini, kalau anda menyeberang kita ada tahapan mulai dari step 1 sampai step 3, sehingga gunakan gas air mata,” paparnya.***

Red: Achir
Sumber: Detik.com