Wakil Walikota Ayat Cahyadi mengunjungi SMAN 3 Rumbai yang terbakar Rabu (12/11) dinihari
Wakil Walikota Ayat Cahyadi mengunjungi SMAN 3 Rumbai yang terbakar Rabu (12/11) dinihari

Pekanbaru (SegmenNews.com)— Sebanyak 70 orang guru dan 960 orang siswa SMAN 3 Rumbai terhenyak dengan wajah penuh duka, ketika Rabu (12/11/14) jam 07.00 pagi, mereka menemukan seluruh ruangan belajar dan seluruh fasilitas sekolah sebanyak 50 ruangan gedung, sudah rata dengan tanah setelah diamuk dijago merah, dinihari sekira 04.00 WIB.

Mirisnya, seluruh ruang belajar hingga fasilitas lainnya seperti ruang labor, ruang majelis guru, dan ruang computer bahkan hingga mushollah, habis terbakar.

Wakil Walikota Pekanbaru Ayat Cahyadi atas pertintah Walikota Pekanbaru Firadus ST MT, lagsung mengunjungi dan meninjau kondisi sekolah tersebut, dan dilanjutkan dengan pertemuan dengan seluruh guru dan para siswa di aula pertemuan yang masih tersisa dan bisa digunakan.

Wakil Walikota yang didampingi Kadis pendidikan Prof Zulfadhil, Kepala SMPAN 3 Ermiwati, serta salah seorang anggota DPRD Kota Pekanbaru, menyampaikan rasa duka yang dalam, dan meminta pihak dinas dan pihak sekolah serta kecamatan untuk segera melakukan pertemuan marathon mencarikan solusi agar kegitan belajar mengajar tidak terganggu.

“Ini musibah, dan kita semua berduka, tapi kita jangan patah semangat, saya harap, besok pagi kegiatan belajar dan mengajar tetap berjalan seperti biasa. Mungkin dengan berkoordinasi dengan sekolah lain atau kampus yang tidak jauh dari lokasi sekolah ini,’’ ujar Wakil Walikota.

Langkah lainnya menurut Wakil Walikota Pemko bersama dewan akan mencarikan solusi untuk kembali membangun gedung sekolah, sehingga aktifitas pendidikan tidak terganggu.

“APBD 2015 memang sudah disahkan, tetapi kita bersama dewan akan secara bersama mencarikan solusi agar tahun 2015 bangunan sekolah ini bisa kita bangun kembali. Untuk itu anak-anak jangan patah semangat, terus belajar, persoalan bangunan dan fasilitas sekolah adalah tugas Pemko bersama dinas terkait dan DPRD, anak-anak tugasnya adalah belajar dan belajar,’’ ujar Ayat Cahyadi.

Sementara itu Kepala Dinas Pendidikan Prof Zulfadhil dalam laporannya menyampaikan bahwa sudah ada solusi untuk kegiatan belajar dan mengajar untuk 960 orang siswa SMAN 3 Rumbai tersebut.

“Insya Allah Kamis (13/11), kegitan belajar mengajar tetap berjalan seperti bisa, ada dua solusi yang kita dapatkan, pertama anak-anak belajar pagi seperti biasa tetapi di lokasi yang terpencar, opsi kedua adalah belajar siang sampai sore di satu lokasi di SPMN 6 Rumbai, kebetulan sekarang Kepala SMAN 3 dan Kepala SMPN 6 Rumbai juga hadir disini,’’ ujar Zulfadhil.

Informasi lainnya diterima dari penjaga sekolah Adi Supriyadi (40), bahwa api diketahui sudah berkobar sekitar pukul 04.05, dari ruang majleis guru, Adi mencoba menghubungi pihak permadam, namun mobil pemadam kesulitan masuk ke aksues bangunan karena terhalang gerbang dan gapura yang terbuat dari besi betol sulit ditembus, sementara angin bertiup sangat kecang, sehingga hanya dalam hitungan sekitar 1 jam , seluruh bangunan habis dilalap api.***(chir/hms)