Bupati Siak Paparkan Pengembangan Grand Design Budaya Melayu di Kemendikbud
Bupati Siak Paparkan Pengembangan Grand Design Budaya Melayu di Kemendikbud

Siak(SegmenNews.com)- Bupati Siak Drs H Syamsuar MSi menjadi salah satu dari 6 (enam) Bupati/Walikota di Indonesia yang mendapatkan kesempatan untuk menyampaikan ekspose tentang Kebudayaan di Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan RI. Ekspose disampaikan dihadapan para Tim Penilai di ruang rapat Direktorat Kebudayaan, Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan RI, Senin 1 Juni 2015.

Kegiatan ini merupakan salah satu kegiatan penilaian dari Kementrian Pendidikan, Direktorat Jendral Kebudayaan dalam memberikan penghargaan di bidang Kebudayaan kepada kepala daerah yang memiliki konsentrasi dan pembangunan penting dibilang kebudayaan, khususnya di daerah masing-masing.

6 kepala daerah yang telah dipilih dan mendapatkan kesempatan serta diusulkan oleh kementrian P&K untuk menerima penghargaan ini adalah kabupaten Siak, kota Singkawang, Ternate, Wakatobi, Bengkulu & Banyuwangi.

Dihadapan para tim penilai Bupati Siak bicara tentang Peran Pemerintah kabupaten Siak dalam upaya pelestarian dan pembinaan kebudayaan kabupaten Siak yang telah dikemas dalam sebuah Grand Design Pengembangan Budaya Melayu di Kabupaten Siak.

Beberapa konsep dan misi Grand Design yakni mengembangkan sikap mental dan perilaku masyarakat yang didasarkan pada nilai budaya Melayu baik melalui pendidikan formal maupun informal. Merevitalisasi dan melestarikan cagar budaya, musium, produk budaya Melayu baik mengenai adat tradisi, seni hingga tenun siak serta membangun kampung-kampung lama dan kampung-kampung suku asli.

Selain itu Pemerintah kabupaten Siak telah melakukan restorasi dan pemeliharaan bangunan serta situs budaya yang merupakan peninggalan kerajaan Siak. Selain itu pengembangan nilai budaya menurut bupati juga dikembangkan melalui ragam kegiatan seperti Kemah Budaya Nasional, jelajah sejarah bersepeda, lawatan sejarah nasional ke 12, temu redaktur kebudayaan serta festival wartawan seni.

Sementara itu Kepala Bidang Kebudayaan Dinas P&K kabupaten Siak yang ikut mendampingi presentasi Bupati Siak mengatakan kesempatan yang diberikan kepada H Syamsuar, tidak terlepas dari peran beliau yang selama ini telah berazam dalam mengembangkan budaya di kabupaten Siak, sehingga sangatlah tepat, jika hanya Siak bersama Kota Bengkulu kabupaten di Sumatera yang dipilih oleh Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan Indonensia.

Penghargaan bidang kebudayaan tahun 2015 yang diberikan Presiden RI ini yakni penghargaan Budaya Parama Dharma sebagai anugerah tertinggi kepada tokoh atau sosok yang sangat berjasa dibidang kebudayaan serta Satyalencana Kebudayaan. Selain itu penghargaan kebudayaan ini meliputi kategori Pencipta, Pelopor dan Pembaru, kategori Pelestari, kategori Anak dan Remaja, kategori Pemerintah daerah, kategori komunitas, media, perorangan dan lembaga asing. Termasuk penghargaan kepada maestro seni dan tradisi.

Tim juri sendiri terdiri dari Ali Murayid selaku Ketua, Mutia Hatta, Suroso, Komaruddin Hidayat, Riyadi Rasyid.***(rls/rinto)