BI: Kebutuhan Valas Tinggi Sebabkan Rupiah Anjlok
BI: Kebutuhan Valas Tinggi Sebabkan Rupiah Anjlok

Jakarta(SegmenNews.com)- Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) menembus level Rp 13.234 pada perdagangan Kamis (4/6). Angka tersebut melemah 0,35 persen dari posisi hari sebelumnya dan merupakan yang terendah sejak 1998.

Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Halim Alamsyah mengatakan sentimen internasional turut memberi andil atas pelemahan rupiah. Rilis data ekonomi Amerika Serikat (AS) dan konflik Yunani dengan utangnya kepada IMF dinilai sangat berpengaruh terhadap penekanan rupiah.

“Ditambah juga memang menjelang akhir Mei lalu kebutuhan valas agak naik karena untuk kebutuhan membayar utang,” kata Halim, saat ditemui di Gedung BI Pusat, Jakarta, Jumat (5/6).

Ia memprediksi pelemahan masih berpotensi terjadi akibat perbaikan data-data ekonomi AS belakangan ini, seperti data ketenagakerjaan, inflasi, dan tingkat upah yang semakin bagus.

“Biasanya kalau upah sudah naik, inflasi di AS cenderung naik. Nah kalau inflasinya naik, The Fed mungkin akan menaikkan suku bunga. Nah ini yang kita tunggu,” katanya.****

Red: hasran
Sumber: cnn